Jumat, 15 Februari 2013

Singa Sirkus

Ada banyak kata-kata yang ingin aku ungkapkan kepadamu. Tentang bagaimana kamu sudah berhasil mencuri hal yang paling penting bagiku dalam sebulan ini: perhatianku.

Kamu adalah perempuan biasa, aku tahu. Apa yang spesial dari perempuan dengan rambut hitam panjang yang tergerai, dengan pipi menggembung gemas, mata bulat besar berwarna coklat muda, hidung mancung dengan satu tahi lalat kecil tepat di sebelah kiri, bibir kecil tanpa polesan apa-apa yang berhasil membuatku tertegun dengan sempurna? 

Apa yang istimewa, hah?

Tapi tetap saja, aku merasa terusik. Seperti singa yang digelitik, mungkin aku bukan lagi bangun, tapi sudah siap menerkam.

Tapi, apalah daya, aku seperti singa sirkus, luluh di tanganmu.

Huh.

Tapi,

Ah, aku memang pria yang penuh alasan. Padahal, di tempat lain, aku tidak seperti ini.

Kini, aku melihatmu. Dan perasaan itu muncul lagi. Aku sudah bosan, sungguh. Jadi, aku akan mengatakan semuanya. Alasanku menganggapmu sedikit hmmm... istimewa?

Aku akan menghampirimu. Dan aku harap kamu siap.

Pelan-pelan...

Dan aku di hadapanmu sekarang. Sudah saatnya aku mengatakannya.

"Hai."


Aku harap kamu membalasnya.
Previous Post
Next Post

post written by:

2 komentar: