IRI.

Well, hari ini adalah pengumuman SNMPTN tulis. Gue inget, dulu, setahun yang lalu, hidup gue dipenuhi dengan kata "iri". Pertama taraf iri yang ngeganggu dan negatif itu saat masuk kelas 3 SMA. Selanjutnya, iri-iri lain menyusul, ngebuat masa kelas 3 SMA dan semester awal perkuliahan gue bisa dibilang "suram". Gue pernah berpikir, apa salah gue? Gue selama ini baik-baik aja. Kenapa gue gak bisa kayak temen-temen gue? Gue ngeliatin kalo mereka semua, baik-baik saja. Semua yang gue pengen, mereka dapetin. Gue pengen suatu barang, mereka dengan mudah dapetin, tinggal minta lalu dikasih. Sedangkan gue, harus minta dan kebanyakan gak dikasih. Temen pun gitu. Gue bukan tipe orang yang mudah deket sama orang. Gue bisa dibilang gak punya temen. Dan sebagai laki-laki, pria, karakter gue yang seneng jadi penonton drama kehidupan dan bukan lakon ini ngebuat gue jadi ansos, sulit beradaptasi, dan cenderung bisa melihat karakter orang dari mukanya. Dan itu semua ngeganggu.

Dan yang paling gue iri adalah tentang nasib. Gue sadar, semua nasib itu di tangan Tuhan. Tapi kadang gue pikir, kenapa nasib gue gini amat, ya? atau Bisa gak Tuhan ngubah nasib gue? Gue capek kayak gini

Tapi pikiran-pikiran itu berubah, tepatnya setelah gue kehilangan BB yang baru gue beli sebulan. BB itu sebenernya buat gantiin E63 gue yang juga hilang. Gue ngerengek minta dibeliin BB biar jadi kayak temen gue. Bokap gak setuju, gue minta nyokap. Nyokap akhirnya setuju setlah gue diemin seminggu. Beli BB yang masih gak direstui bokap pun terjadi.

Dapet BB ternyata gak sekeren yang gue pikir. Malah gue harus pusing mikirin paket yang sebulannya bisa sampe 80 ribu. Gue dapet darimana uang segitu? Selanjutnya, gue yang orangnya sensitif ini cenderung lebih mudah tersinggung dengan PM yang seolah-olah nyindir gue. Belum lagi BM yang ngeganggu. Gue pusing. Dan tetep gue masih gak nyadar ini, dulu.

Peristiwa hilangnya BB terjadi dan gue cuma bisa terdiam. Gue sadar, apa yang dilakuin terburu-buru dan gak mikir itu bakal jelek hasilnya. Gue bertekad berubah, tapi tetep masih "nyalahin" Tuhan atas "nasib" yang gak baik itu. Dari hal itu, bokap cuma diam dan diam. Gue bertahan dengan ngemis HP dari adek-adek gue. Dan sungguh gak enak.

Semua berubah kala gue dapet beasiswa. Gue ngerasa, inilah tujuan gue kuliah. Dapetin uang dari hasil gue sendiri. Dari hasil itu gue bisa beli HP yang lebih layak dari sebelumnya. Dan gue gak bersyukur, karena ini gue anggap kerja keras gue, bukan Tuhan. 

Hari ini, gue disadarkan kembali sadar karena SNMPTN tentunya. Selama ini gue yang kurang bersyukur. Gue terlalu pengen seperti mereka, sehingga gue gak bisa nikmatin hidup gue sendiri. Cari apa yang bener-bener gue PENGEN CAPAI, dan bukan ikut-ikutan orang. Di titik ini gue nyerah. Gue kalah. Gue jatuh. Kecewa? Jelas, tapi gue masih bisa ketawa. Ketawa karena kenapa baru kali ini gue sadar. Gue ketawa lihat nasib gue dan berusaha gak nyalahin siapapun. 

@farenfaqod bilang "Semoga Allah cepat nunjukkin hikmahnya." Dan gue sadar itu. Hikmah datang ke setiap orang berbeda-beda. Di @farenfaqod hikmah dateng cepet, dan di gue kali lagi pending. Dan gue bakal berusaha buat nanti hikmah bakal cepet dateng dan gue berusaha untuk itu. :)

Sekarang, gue udah lega. Gue tahu, barang, temen, dan nasib itu bisa datang dan pergi. Ada baik dan buruk. Gue bakal lewatin itu. Sekarang gue bakal nikmatin, jalan apa yang Allah kasih ke gue. Dan gue bakal jalanin juga dengan sungguh-sungguh. Bisakah? Gak tahu. Yang penting usaha. Haha. Dan gue dapet quote keren dari @robihaflah :

Yes, I really don't understand. Especially how life works. @robihaflah

Gue emang gak mengerti gimana "hidup" itu bekerja, tapi yang harus gue mengerti gimana cara kerja gue untuk hidup :p

1 komentar: